Wednesday, March 28, 2007

Good Night, and Good Luck. (2005)

Jurnalisme, pada suatu ketika merupakan satu instrumen yang sangat tajam. Bak kata pepatah mata pena itu lebih tajam dari pedang. Bergantung kepada siapa yang memegang mata pena terebut, hasilnya mungkin baik dan buruk, tetapi efektif jika dilakukan dengan etika yang betul.

Filem ini membawa kita beberapa dekad yang lampau, atau lebih tepat lagi pada tahun 1950an, di Amerika, di mana pada ketika satu jenis 'witch-hunt' sedang dijalankan. Witch-hunt ke atas pro-komunis. Joseph McCarthy adalah seorang senator yang mengelapai satu badan kerajaan yang menyiasat dan menghukum mereka yang disyaki sebagai pro-komunis. Metodnya sangat kabur dan penghukuman dijalankan tanpa bicara dan hanya berdasarkan kepada khabar yang tidak jelas.

Atas sebab metod sebegini, rakyat Amerika secara amnya ditakutkan-takutkan. Apa sahaja kaitan dengan pergerakan komunisme boleh dijadikan sebab untuk dihukum. Sebagai contoh, jika anda pernah berbual dengan seorang kawan 10 tahun dahulu yang merupakan seorang komunis, WALAUPUN anda tidak menjadi komunis, tetap ada kemungkinan anda boleh didakwa.

Edward R. Murrow (David Strathairn) adalah jurnalis di dalam program Good Night and Good Luck yang ditayangkan di stesen CBS ketika membangkitkan metod 'peras ugut' Senator McCarthy. Walaupun mendapat sokongan padu dari team jurnalis beliau termasuk produsernya, Fred Friendly (George Clooney) namun tidak pada golongan sponsor rancangan tersebut. Ini terus membawa dilema kepada stesen CBS tersebut yang memerlukan sokongan sponsor untuk pulangan wang. Boss CBS pada ketika amat prihatin atas rancangan yang kontroversi seperti itu.
Persoalan samada etika jurnalism lebih penting atau sponsor lebih penting menjadi tolak-tarik antara team jurnalis tersebut dengan pihak pengurusan stesen CBS. Bukan itu sahaja, agensi-agensi kerajaan yang berkaitan juga makin 'meminati' rancangan tersebut atas dasar mahu menutup 'pekung' (jika ada) masing-masing. Isu kewangan dan politikal melawan etika jurnalisme menjadi mesej penting dalam filem ini.

Filem ini merupakan filem hitam putih kedua dicalonkan untuk Academy Awards selepas The Elephant Man (1980). Cinematography yang sungguh menarik dan dilakonkan dengan begitu baik sekali oleh pelakon-pelakon utama dan juga pelakon tambahan. Hampir 80% shot untuk filem ini berkisar di ruang ofis CBS tetapi masih memberikan 'engagement' yang kuat untuk saya menontonnya. Tahniah George Clooney sebagai direktor filem yang begitu menarik ini.

SKOR : 8/10
Pengulas : Bentara

1 comment:

Iron Board said...

ye la...aku Amir la...
Aku pun dah lupa yg kita pernah berutus surat, tapi aku pernah dgr la Krenmaut, Langsuyr etc. Kerjaya baru aku ni buat aku lupa semua la...it's normal & boring life skrg.

Tp aku nak jugak dgr Langsuyr baru mcm yg kau cakap tu. Mcm mana nak dpt ?